Dua Kalkulator Kehamilan Puisi Lucu & Romantis Kalimat/Ungkapan Indah Ucapan Selamat Malam Romantis Kata-2 GalauKoleksi Kata-Kata Gombal Mukio
Download Ringtone Lucu Gokil
Curhat Cewek Tentang Cowok
Punya Pacar vs LDR vs Jomblo
Alat Membuat Tulisan Gaul Alay
Alat Membuat Tulisan Terbalik
Daftar Semua Kategori:X
X
Ramalan Zodiak Hari Ini Kata Mutiara Cinta Kompilasi Lagu Nostalgia Cara Download Video Youtube Status Facebook LucuKumpulan SMS Cinta Romantis

Lebaran 2011 hari rabu 31 agustus Setelah khalayak muslimin sempat dipusingkan :-/ dengan penetapan hari raya Idul Fitri 2011 jatuh pada hari apa? akhirnya Pemerintah menetapkan Idul Fitri 1432 Hijriyah jatuh pada hari Rabu (31/8/2011). Penetapan tersebut tertuang dalam keputusan Menteri Agama Nomor 148 tahun 2011 tertanggal 29 Agustus 2011 tentang Penetapan 1 Syawal 1432 H. Ini berarti berbeda dengan hari raya dari Muhammadiyah yang hari selasa-nya.

“Menyimpulkan secara jelas bahwa 1 Syawal 1432 hijriyah jatuh pada hari Rabu, 31 Agustus 2011 apakah ini bisa disetujui?” kata Menteri Agama Suryadharma Ali dijawab setuju peserta sidang di operation room Kementerian Agama, Senin (29/8/2011) malam.

Sidang dihadiri duta besar dan perwakilan negara-negara Islam, Ketua MUI KH Maruf Amien, pimpinan ormas-ormas Islam, pejabat Kemenag serta Dirjen Peradilan Agama Mahkamah Agung, Wahyu Widiana.

Menag juga menanggapi permintaan ormas-ormas Islam agar pemerintah memfasilitasi pertemuan untuk menyepakati kriteria yang sama dalam penentuan awal Ramadhan, 1 Syawal dan Idul Adha sehingga tidak terjadi lagi perbedaan di Indonesia dalam menetapkan hari-hari tersebut. “Perbedaan masih ada peluang namun pengumunan dilakukan pada saat yang sama,” katanya.

Sebelumnya, Ketua Badan Hisab Rukyat Kementerian Agama Ahmad Jauhari melaporkan dari hasil pemantauan di 96 lokasi dari Banda Aceh hingga Papua, 30 lokasi melaporkan tidak melihat hilal (bulan baru). “Ada juga laporan dari Jepara dan Cakung pada pukul 17.56 mereka melihat hilal,” kata Jauhari.

Jauhari memaparkan, ijtima (pertemuan akhir bulan dan awal bulan baru) menjelang syawal jatuh pada Senin, 29 Agustus atau 29 Ramadhan sehingga saat matahari terbenam posisi hilal berada di atas ufuk dengan ketinggian 0 derajat 8 menit sampai 1 derajat 53 menit. Dengan demikian bulan Ramadhan digenapkan menjadi 30 hari (istikmal) dan 1 Syawal jatuh pada Rabu, 31 Agustus 2011.

Ketua MUI KH Maruf Amin mengatakan, fatwa MUI 2004 bahwa penetapan dengan metode rukyat dan hisab. Selain itu masyarakat wajib mengikuti penetapan oleh pemerintah. Mengenai laporan dari Jepara dan Cakung, kiai Maruf menyatakan kalau laporan tersebut harus didukung dengan pengetahuan yang memadai. “Kalau ahli hisab menyatakan tidak mungkin harus ditolak,” tandasnya.

Dengan demikian terjadi perbedaan dengan penetapan PP Muhammadiyah dengan maklumatnya telah menetapkan tanggal 1 Syawal jatuh pada hari Selasa, 30 Agustus 2011. Sedangkan almanak PBNU berdasarkan hisab menetapkan pada tanggal 31 Agustus 2011.

Ketua Lajnah Falakiah PBNU, KH Ghozali Masroeri mengatakan, pengamatan NU di beberapa titik juga tidak melihat hilal. “Prediksi almanak NU, 1 Syawal jatuh pada Rabu 31 Agustus. Sedangkan laporan rukyatul hilal NU, 90 titik tidak berhasil” ujarnya.

Sementara itu, Ketua Hisab dan Rukyat PB Al Washliyah, Drs Arso MA, juga mendesak agar seluruh Ormas Islam dan pemerintah memiliki kriteria yang sama dalam penentuan awal bulan. Kemudian, Al Washliyah juga meragukan ada orang yang sudah melihat hilal (anak bulan) di Cakung dan Jepara, padahal dengan menggunakan peralatan canggih dan ilmu bahwa hilal belum nampak.

Fatah Wibisono, Pengurus PP Muhammadiyah mengungkapkan, pihaknya tetap berlebaran pada 30 Agustus. Namun demikian dia meminta agar perbedaan ini tidak menjadi masalah dan kita semua tetap menjaga ukhuwah islamiyah. Ia pun sekaligus minta izin kepada pemerintah karena warganya menunaikan Shalat Idul Fitri pada esok hari (selasa 30/8). “Kami mengimbau agar yang berlebaran besok tidak atraktif,” ujarnya.

Dengan demikian, malam ini umat Islam yang lebaran pada hari Rabu, akan tetap menunaikan Salat Terawih, sedangkan yang lebaran besok, malam ini mereka sudah takbiran.

Hadir antara lain Dubes Sudan, Maroko, Libya, Arab Saudi, Uzbekistan, Brunai Darussalam, Bangladesh dan Emirat Arab.

Sumber: www.poskota.co.id

Anda ikut mana? Selasa apa Rabu? kalau Warung Bebas ikut selasa saja, lumayan dapat diskon puasa =)) :)) ;)) sudah bisa ngopi ~o) ~o) siang hari besok. ^:)^ ^:)^

Komentar FacebookSembunyikanSelalu TampilkanJangan Pernah TampilkanStatus:
 

1 komentar terhadap "Lebaran 2011 Jatuh Pada Hari Rabu Tanggal 31 Agustus"

Links
About | Contact Us | Info Iklan | Privacy Statement | Disclaimer | Link to Us | Help | Whois | Ping  Sitemap
Copyright © 2009  Warung Bebas. Hosted on Blogger.Com Top
Warung Bebas